Manasik

[HOME] [PROGRAM] [ILUSTRASI] [CARA-INVEST][MANASIK]

PANDUAN IBADAH HAJI & UMROH

PRINSIP DASAR IBADAH HAJI & UMROH

  1. IBADAH HAJI DAN UMROH BERSIFAT PHYSICLY;
  2. HAJI DAN UMROH MASING-MASING BERDIRI SENDIRI;
  3. HAJI DILAKUKAN PADA BULAN-BULAN HAJI DAN UMROH BISA DILAKUKAN KAPAN SAJA KECUALI PADA HARI ARAFAH DAN HARI-HARI TASYRIQ;
  4. HAJI DAN UMROH DIWAJIBKAN BAGI UMMAT YANG ISLAM YANG SUDAH MAMPU SEKALI SEUMUR HIDUP;
  5. PENGGABUNGAN HAJI DAN UMROH (QIRON/TAMATTU’) PADA  BULAN HAJI DIWAJIBKAN MEMBAYAR DAM;
  6. BAGI WANITA YANG HAIDL ATAU NIFAS BOLEH MELAKUKAN SEMUA AMALIAH HAJI KECUALI THOWAF.

PERSIAPAN SEBELUM BERANGKAT HAJI / UMRAH

  1. MEMURNIKAN NIAT IBADAH HANYA KEPADA ALLAH SWT (IKHLAS LILLAHI) DAN MEMURNIKAN IMAN/TAUHID BILLAH.
  2. BERNIAT MENGIKUTI TUNTUNAN ROSULULLOH (Shollallohu ‘alaihi wasallam)- ITTIBA’ LIR-ROSUL DAN MERASA MEMPER-OLEH JASA DAN SYAFA’AT-NYA (BIR-ROSUL)
  3. MEMBERSIHKAN JIWA DENGAN BERTAUBAT
  4. MENYAMBUNG SANAK-SAUDARA (SILATURAHMI)
  5. MELUNASI HUTANG ATAU ISTIHLAL JIKA BELUM MAMPU.
  6. BERBEKAL DENGAN HARTA YANG HALAL
  7. MEMPELAJARI ILMU AGAMA BERKAITAN DNEGAN MANASIK HAJI

Persiapan Jasmani / Fisik

Periksa Perbekalan. Seorang jama’ah harus memeriksa perbekalan yang akan dibawa.
Usahakan mengutamakan barang-barang atau perbekalan yang dianggap perlu dan mendesak, seperti perbekalan medis (berupa obat-obatan yang diperlukan ketika sakitnya kambuh, misalnya obat maag, asma/sesak nafas, dan lainnya). Hindari membawa perbekalan berat yang kurang perlu agar tidak menyusahkan ketika dibawa ke bandara atau turun dari pesawat.

Ketahanan fisik. Persiapan jasmani sangat diperlukan mengingat sebagian besar dari kegiatan ibadah haji membutuhkan ketahanan fisik seperti sa’i (berjalan cepat antara Shafa dan Marwah sebanyak 7 kali); thawaf (mengelilingi Ka’bah sebanyak 7 kali) dan melempar jamrah yang membutuhkan tenaga fisik kuat karena bersentuhan dan mungkin berdesak-desakan dengan orang banyak.

General Check Up. Sebelum berangkat, seorang jama’ah hendaknya mempersiapkan kesehatan fisik dengan cara mengecek kesehatan secara menyeluruh (general check up) yang meliputi cek urine, darah, dan mungkin bantuan alat rontgen. General check-up sangat dibutuhkan agar seseorang bisa mengenali sekaligus mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.

Latihan Fisik. Ada baiknya seorang jama’ah berlatih berjalan cepat atau lari-lari kecil sebagai persiapan ketika dalam pelaksanaan ibadah haji di tanah suci. Baik juga fisik dilakukan di tengah terik panas matahari karena di tanah suci sangat panas di siang hari.

Persiapan Rohani/Mental dan Sosial

Konsultasi Keagamaan. Seorang jama’ah selayaknya mempersiapkan diri dengan seperangkat pengetahuan seputar tata cara dan tuntunan ibadah haji dengan cara belajar, baik secara mandiri maupun lebih baik dengan berkonsultasi pada seorang ustadz atau pembimbing haji yang sudah berpengalaman. Ini merupakan bekal berharga agar dia tidak berangkat ke tanah suci dengan pengetahuan yang kosong atau kurang. Seorang jama’ah juga harus mengetahui mawaqit (miqat) dan tempat-tempat khusus yang perlu diketahui jama’ah ketika berada di tanah suci selama pelaksanaan ibadah haji.

Mempelajari Manasik Haji / Umrah. Ada baiknya seorang jama’ah juga mempelajari tuntunan ibadah (manasik) Haji/Umrah, termasuk menghafal beberapa dzkiri dan doa utama yang diajarkan Rasulullah Saw. agar lebih memantapkan hati dan pikiran untuk berdzikir dan bertafakur pada kebesaran Allah Swt. dan keluhuran Rasulullah Saw.

Membersihkan diri. Yang dimaksud membersihkan diri disini adalah jiwa dan hati harus bersih, membuang segala bentuk sifat-sifat buruk seperti iri, dengki, sombong, congkak, dendam, dan lainnya. Seorang jama’ah juga harus memperbanyak istighfar memohon ampunan dosa dari Allah Swt, meminta maaf dan memberi maaf jika ada kesalahan dan dosa yang pernah diperbuatnya.

Membersihkan Harta. Setiap muslim diwajibkan mencari harta yang halal dan baik dalam seluruh aktivitas ibadahnya, termasuk ibadah haji dan umrah. Allah berfirman, “Maka makanlah yang halal dan baik dari rezeki yang diberikan Allah pada kalian, dan bersyukurlah atas nikmat-Nya jika kalian menyembah hanya pada-Nya (Q.S. An-Nahl 16:114) Seorang jama’ah harus menggunakan harta yang halal dan baik dalam melaksanakan ibadah haji atau umrah.

Mencukupkan Harta. Yang dimaksud di sini adalah seorang atau pasangan jama’ah harus meninggalkan harta yang cukup bagi keluarga yang ditinggalkan di tanah airnya. Seorang jama’ah tidak boleh menunaikan ibadah haji dengan harta yang menjadi satu-satunya sumber kekayaan dimana akan habis dengan pelaksanaan haji dan berakibat mudharat pada keluarga yang ditinggalkannya. Jadi, seorang jama’ah harus juga memiliki kelebihan harta yang bisa memberi jaminan bagi keluarga yang ditinggalkannya.

Melunasi Hutang. Dia juga harus melunasi hutang-hutangnya sebelum berangkat melaksanakan ibadah haji atau umrah. Seorang jama’ah tidak boleh melaksanakan ibadah haji bila masih tersangkut hutang pada orang lain.

Persiapan Administratif

Seorang jama’ah harus mengikuti prosedur yang ditetapkan oleh pemerintah, baik di tanah air maupun ketika berada di tanah suci. Pelaksanaan ibadah haji/umrah di tanah air diselenggarakan oleh Departemen Agama melalui Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam dan Penyelenggaraan Haji.

Adapun syarat-syarat administratif seperti pengisian formulir pendaftaran, tabungan haji, pengelompokan/kloter, pembayaran BPIH (Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji), dan prosedur lainnya, bisa ditanyakan pada Departemen Agama melalui Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam dan Penyelenggaraan Haji yang juga mendelegasikan pada setiap kantor Departemen Agama Kabupaten/Kota yang mewilayahi daerah domisili jama’ah haji/umrah.

Setiap jama’ah bisa bertanya dan berkonsultasi langsung ke kantor Departemen Agama masing-masing yang dianggap paling dekat dari tempat domisilinya.

MANASIK HAJI DAN UMRAH

  1. Ihram dari Miqat;
  2. Thawaf Qudum;
  3. Sa’i;
  4. Tahallul (dari Umrah);
  5. Ihram Haji;
  6. Mabit di Mina;
  7. Wuquf di Arafah;
  8. Mabit di Muzdalifah;
  9. Melontar Jamrah;
  10. Menyembelih Hewan;
  11. Mencukur/Memendekkan Rambut;
  12. Thawaf Ifadhah;
  13. Sa’i (Haji);
  14. Mabit di Mina;
  15. Melontar Jamrah Ula;
  16. Thawaf Wada’.

MACAM-MACAM HAJI

Pelaksanaan Ibadah haji ada 3 macam bentuk/cara yang harus dipilih satu saja oleh jamaah haji:

1.  HAJI TAMATTU’

Haji Tamattu’ adalah bentuk ibadah haji dengan mendahulukan umroh sebelum melaksanakan amaliah haji dalam bulan-bulan haji dan diwajibkan membayar DAM. Keuntungan menggunakan bentuk ini adalah jamaah haji langsung bisa pulang atau ke Madinah setelah selesainya pelaksanaan haji. Cara ini yang dilakukan oleh jamaah haji dari Indonesia. (*)

2.  HAJI QIRON.

Haji Qiron adalah melakukan ihrom dari miqot dengan niat haji dan umroh secara bersamaan. Pelaku haji dengan cara ini harus tetap dalam keadaan berihrom sampai selesainya amaliah umroh dan haji. Diwajibkan pula membayar DAM

3.  HAJI IFROD.

Haji Ifrod adalah melaksanakan ibadah haji lebih dulu kemudian setelah selesai baru melakukan Umroh. Dengan cara ini tidak ada kewajiban membayar DAM.

(*) Maka dalam panduan ini hanya akan menguraikan Haji Tamattu’ saja.

Dalam proses.

[HOME] [PROGRAM] [MANASIK]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: